Posted by : Arriqo Arfaq Sabtu, 20 September 2014

Rock Cycle Illustrated by Phil Stoffer (2005)

Bagian luar bumi tertutupi oleh daratan dan lautan dimana bagian dari lautan lebih besar daripada bagian daratan. Akan tetapi karena daratan adalah bagian dari kulit bumi yang dapat kita amati langsung dengan dekat maka banyak hal-hal yang dapat pula kita ketahui dengan cepat dan jelas. Salah satu diantaranya adalah kenyataan bahwa daratan tersusun oleh beberapa jenis batuan yang berbeda satu sama lain. Dari jenisnya batuan-batuan tersebut dapat digolongkan menjadi 3 jenis golongan. Mereka adalah : batuan beku (igneous rocks), batuan sediment (sedimentary rocks), dan batuan metamorfosa/malihan (metamorphic rocks). Batuan-batuan tersebut berbeda-beda materi penyusunnya dan berbeda pula proses terbentuknya.
Siklus batuan menggambarkan seluruh proses yang dengannya batuan dibentuk, dimodifikasi, ditransportasikan, mengalami dekomposisi, dan dibentuk kembali sebagai hasil dari proses internal dan eksternal Bumi. Siklus batuan ini berjalan secara kontinyu dan tidak pernah berakhir. Siklus ini adalah fenomena yang terjadi di kerak benua (geosfer) yang berinteraksi dengan atmosfer, hidrosfer, dan biosfer dan digerakkan oleh energi panas internal Bumi dan energi panas yang datang dari Matahari.
Siklus batuan di mulai dari magma yaitu cairan berpijar yang terbentuk dalam mantel bumi, yang merambat keluar ke permukaan bumi melalui rekahan-rekahan yang di sebut Volcano Eruption yang biasa terjadi di Gunung Merapi. Magma tersebut mengalami perubahan suhu (Mendingin) karena lingkungannya dan membentuk Batuan Beku.
Batuan beku atau sering disebut Igneous Rocks adalah batuan yang terbentuk dari satu atau beberapa mineral dan terbentuk akibat pembekuan dari magma. Batuan beku yang terbentuk terbagi atas 2 berdasarkan lingkungan terbentuknya. Yang pertama adalah batuan beku dalam atau Plutonic Rock adalah batuan beku yang terbentuk atau mendingin dalam waktu yang sangat lama karena terbentuk dalam gunung atau korok-korok gunung merapi karena perbedaan suhu lingkungannya tidak terlalu signifikan sehingga terbentuk atau membeku dalam waktu yang relative lama, akibat dari waktu proses terbentuknya maka jenis batuan ini memiliki ciri yaitu Kristal-kristal dalam batuan ini relative besar karena prosesnya yang lama, Contoh batuan beku plutonik ini seperti gabro, diorite, dan granit (yang sering dijadikan hiasan rumah).
Yang kedua adalah batuan beku Ekstrusif atau batuan beku Luar atau batuan beku vulkanik yakni batuan beku yang terbentuk akibat dari magma yang ter-erupsi keluar ke permukaan bumi dan mendingin atau membeku dalam waktu yang sangat cepat karena perbedaan suhu yang sangat signifikan, akibat dari proses terbentuknya yang sangat cepat, ciri dari batuan ini adalah Kristal yang terdapat dalam batuan sangat kecil akibat dari proses terbentuknya yang cepat sehingga tidak  sempat mengalami proses kristalisasi yang sempurna. Contohnya adalah basalt, andesit, Obsidian, dan dacite.
Batuan beku ini dapat langsung meleleh kembali menjadi magma dan kembali ke permukaan bumi apabila mendapat panas yang cukup untuk melelehkan dari lingkungannya, namun dapat membentuk batuan sedimen.
Batuan Sedimen atau sering disebut sedimentary rocks adalah batuan yang terbentuk akibat proses pembatuan atau lithifikasi dari hasil proses pelapukan dan erosi yang kemudian tertransportasi dan seterusnya terendapkan. Batuan sediment ini bias digolongkan lagi menjadi beberapa bagian diantaranya batuan sediment klastik, batuan sediment kimia, dan batuan sediment organik. Batuan sediment klastik terbentuk melalui proses pengendapan dari material-material yang mengalami proses transportasi. Besar butir dari batuan sediment klastik bervariasi dari mulai ukuran lempung sampai ukuran bongkah. Biasanya batuan tersebut menjadi batuan penyimpan hidrokarbon (reservoir rocks) atau bisa juga menjadi batuan induk sebagai penghasil hidrokarbon (source rocks). Contohnya batu konglomerat, batu pasir dan batu lempung. Batuan sediment kimia terbentuk melalui proses presipitasi dari larutan. Biasanya batuan tersebut menjadi batuan pelindung (seal rocks) hidrokarbon dari migrasi. Contohnya anhidrit dan batu garam (salt). Batuan sediment organik terbentuk dari gabungan sisa-sisa makhluk hidup. Batuan ini biasanya menjadi batuan induk (source) atau batuan penyimpan (reservoir). Contohnya adalah batugamping terumbu.
 Batuan Sedimen terbentuk apabila batuan beku tersebut mangalami proses pelapukan akibat dari cuaca yang di alami di lingkungannya, kemudian setelah mengalami pelapukan, hasil dari pelapukan tersebut mengalami transportasi yang dapat melalui erosi tanah, angina atau tertransportasi dalam es atau gletser, kemudian setelah mengalami proses transportasi hasil pelapukan tadi mengalami proses pengendapan. Dalam proses pengendapan ini material yang lebih berat akan mengendap di tempat yang paling bawah sebaliknya material-material yang lebih ringan akan mengendap di atasnya, dari sinilah terbentuknya yang namanya perlapisan tanah. Lapisan yang bawah lama- kelamaan mendapatkan beban yang lebih berat oleh material di atasnya sehingga kandungan airnya tertekan keluar dan akan semakin kompak dan akan mengalami proses sementasi akibat adanya semen seperti lempung dan silica sehingga terbentuklah batuan sedimen.
Batuan sedimen ini dapat langsung mencair menjadi magma dan kembali ke dalam bumi atau dapat termetamorfosis menjadi batuan metamorf apabila mendapat perubahan tekanan dan suhu yang signifikan dari lingkungannya.
Batuan metamorf atau batuan malihan adalah batuan yang terbentuk akibat proses perubahan temperature dan/atau tekanan dari batuan yang telah ada sebelumnya. Akibat bertambahnya temperature dan/atau tekanan, batuan sebelumnya akan berubah tektur dan strukturnya sehingga membentuk batuan baru dengan tekstur dan struktur yang baru pula. Contoh batuan tersebut adalah batu sabak atau slate yang merupakan perubahan batu lempung. Batu marmer yang merupakan perubahan dari batu gamping. Batu kuarsit yang merupakan perubahan dari batu pasir.
Batuan metamorf juga dapat terbentuk melalui batuan beku apabila batuan beku tersebut mendapat perubahan tekanan dan suhu dari lingkungannya yang mampu merubahnya menjadi batuan metamorf. Batuan metamorf tidak merubah kandungan kimia batuan sebelumnya, namun hanya merubah susunan mineral dari batuan sebelumnya yang tidak beraturan menjadi susunan mineral yang sejajar atau memanjang, contohnya perubahan batugranit menjadi batuan metamorf yaknik batugneiss
Proses-proses yang terjadi pada Siklus batuan berlangsung sepanjang waktu baik di masa lampau maupun masa yang akan datang. Kejadian alam dan proses geologi yang berlangsung sekarang inilah yang memberikan gambaran apa yang telah terjadi di masa lampau seperti diungkapkan oleh ahli geologi “JAMES HUTTON” dengan teorinya “THE PRESENT IS THE KEY TO THE PAST”.

REFFERENSI :
Rock Cycle. (2005) [Gambar Online], Sumber dari: <http://geologycafe.com/erosion/rock_cycle_illustrated.html> [Diakses 21 September 2014]
Jurnal Geologi. (2010) Siklus Batuan [Internet]. Tersedia dalam: <http://jurnal-geologi.blogspot.com/2010/02/siklus-batuan.html> [Diakses 21 september 2014 ]
Doddys. (2008) Siklus Batuan [Internet]. Tersedia dalam: <http://doddys.wordpress.com/2008/02/19/rock-cycle-siklus-batuan/> [Diakses 21 september 2014 ]


Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

BRENT Crude Oil

Gold Price

Popular Post

Blogger templates

- Copyright © Young Geoscience -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -