Posted by : Arriqo Arfaq Selasa, 08 Juli 2014

Deskripsi Umum
Granit adalah batuan beku berwarna terang dengan biji-bijian yang cukup besar untuk dapat dilihat dengan mata telanjang. Ini terbentuk dari kristalisasi magma lambat di bawah permukaan bumi (Intrusif). Granit terdiri terutama dari kuarsa dan feldspar dengan sejumlah kecil dari mika, amphiboles dan mineral lainnya. Komposisi mineral ini biasanya memberikan granit warna merah, pink, abu-abu atau putih dengan butiran mineral gelap terlihat di seluruh batu.
Granit bersifat felsik (Asam), Batuan beku yang umum dan banyak ditemukan. Granit mempunyai tekstur Faneritik artinya mempunyai butiran-butiran Kristal yang ukurannya relative seragam dan besar-besar, Struktur batuannya masif sehingga batuan ini tidak mempunyai retakan atau lubang-lubang gas(Vaskuler). Granit kebanyakan berbentuk besar, keras dan kuat,  oleh karena itu banyak digunakan sebagai batuan untuk konstruksi. Kepadatan rata-rata granit adalah 2,75 gr/cm³ dengan jangkauan antara 1,74 dan 2,80. Kata granit berasal dari bahasa Latin granum.


Definisi Granit
Granit dapat didefinisikan dari tiga sudut pandang, yaitu definisi sederhana, definisi menurut ilmui petrologi, dan definisi komersil atau dagang. Secara sederhana, granit didefinisikan sebagai batuan beku berwarna cerah, berukuran butir kasar, berkomposisi mineral dominan feldspar dan kuarsa, kompisisi mineral minor mika dan amfibol.
Definisi menurut ilmu petrologi, granit adalah batuan beku yang mengandung kuarsa berkisar dari 10 – 50 % daru seluruh mineral felsik, dan mengandung alkali feldspar 65 – 90 % dari kandungan total mineral feldspar. Untuk dapat menerapkan definisi ini diperlukan kemampuan melakukan identifikasi mineral.
Menurut industri batuan komersil, granit adalah batuan yang butirannya dapat dilihat dan memiliki kekerasan yang lebih keras daripada marmer. Menurut definisi ini maka gabro, basalt, pegmatit, skis, gneis, syienit, monzonit, anorthosit, granodiorit, diabas, diorit disebut sebagai “granit”.

Proses Pembentukan Granit
Granit terbentuk di daerah kontinen atau benua sebagai batuan beku intrusif. Ukuran butir kristal mineral penyusunnya yang berukuran kasar menunjukkan granit terbentuk melalui proses pembekuan magma yang sangat lambat.
Granit terbentuk karena pembekuan magma yang terjadi jauh di dalam bumi sehingga ganesa batuan ini adalah batuan beku intrusif dalam. Dijumpainya granit di permukaan bumi sekarang menunjukkan bahwa kerak bumi telah mengalami erosi sangat dalam.

Penggunaan Granit
Granit adalah batu yang paling sering digali sebagai " batu dimensi " ( bahan batu alam yang telah dipotong menjadi balok atau lembaran tebal panjang tertentu , lebar dan ketebalan ) . Granit cukup sulit untuk menolak sebagian abrasi , cukup kuat untuk menanggung berat badan yang signifikan , cukup inert untuk melawan pelapukan dan menerima polish brilian . Karakteristik ini membuatnya menjadi batu dimensi yang sangat diinginkan dan berguna .
Granit telah digunakan selama ribuan tahun di kedua aplikasi interior dan eksterior . Kasar - potong dan granit dipoles digunakan di gedung-gedung , jembatan , paving , monumen dan banyak proyek eksterior lainnya . Indoors , granit lembaran dipoles dan ubin yang digunakan dalam countertops , ubin lantai , tapak tangga dan banyak fitur praktis dan dekoratif lainnya .
Harga tinggi sering mengurangi popularitas bahan konstruksi dan granit sering biaya secara signifikan lebih dari bahan buatan manusia di sebagian besar proyek . Namun, granit frequenly dipilih karena merupakan bahan prestise , digunakan dalam proyek untuk menghasilkan tayangan keanggunan , daya tahan dan kualitas abadi .
Granit juga digunakan sebagai batu hancur atau agregat . Dalam bentuk ini digunakan sebagai bahan dasar di lokasi konstruksi , sebagai agregat dalam pembangunan jalan , rel kereta api ballast , yayasan dan di mana saja bahwa batu hancur berguna sebagai mengisi .
Dalam bidang industri dan rekayasa, granit banyak dipakai sebagai bidang acuan dalam berbagai pengukuran dan alat pengukur. Hal ini dikarenakan granit bersifat kedap air, kaku (rigid), non-higroskopis dan memiliki koefisien ekspansi termal yang sangat rendah. Salah satu penerapannya adalah pada mesin pengukur koordinat.

Granit di kerak Benua
Kebanyakan buku teks geologi pengantar melaporkan bahwa granit adalah batu yang paling melimpah di kerak benua. Pada permukaan granit terkena dalam inti dari banyak pegunungan, dalam wilayah besar yang dikenal sebagai "batolit," dan di daerah inti benua yang dikenal sebagai "perisai."
Kristal mineral besar dalam granit adalah bukti bahwa itu didinginkan perlahan-lahan dari bahan batuan cair. Itu pendinginan lambat harus terjadi di bawah permukaan bumi dan membutuhkan waktu yang lama untuk terjadi. Jika mereka hari ini tersingkap di permukaan satu-satunya cara yang bisa terjadi jika batu granit terangkat dan batuan sedimen di atasnya terkikis.
Di daerah di mana permukaan bumi ditutupi dengan batuan sedimen, granit, atau batu granit bermetamorfosis terkait erat biasanya hadir di bawah penutup sedimen. Ini granit dalam dikenal sebagai "batu basement".





 




Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

BRENT Crude Oil

Gold Price

Popular Post

Blogger templates

- Copyright © Young Geoscience -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -